Bayi Bisa Bicara Pada Ibunya

Abu Hurairoh mengisahkan. . .
Dahulu ada seorang wanita dari Bani Israil sedang menyusui bayinya. Kemudian lewatlah seorang laki-laki yang berkendaraan sangat bagus dan berwajah tampan. Ibu itu pun berdo’a, “Yaa Allah, jadikanlah anakku seperti orang itu.”
Mendengar do’a ibunya tiba-tiba bayi itu berdo’a, “Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu.” Bayi itu kemudian menetek lagi kepada ibunya.
Abu Hurayrah berkata, “Seolah-olah aku masih melihat Rasulullah -shallallahu ‘alayhi wasallam-sewaktu menirukan cara bayi itu menetek lagi kepada ibunya, yaitu beliau melamut jari telunjuknya ke dalam mulutnya dan menghisapnya.

Kemudian lewat orang-orang dengan seorang budak wanita. Orang-orang itu memukuli budak wanita tersebut sambil berkata, “kamu berbuat zina, kamu mencuri!”

Budak perempuan itu hanya bisa menjawab, “Hasbiyallah wa ni’mal wakiil.” (Cukuplah Allah sebagai penolongku dan sebaik-baiknya pelindung).

Melihat kejadian tersebut maka ibu bayi itu berdo’a, “Ya Allah, janganlah Engkau jadikan anakku seperti budak itu..” Mendengar ibunya berdo’a demikian, bayi itu langsung melepaskan tetek ibunya dan melihat budak yang sedang dipukuli. Kemudian bayi itu berdo’a, “ Ya Allah, jadikanlah aku seperti budak itu.”

Setelah peristiwa itu maka terjadilah percakapan antara ibu dan bayinya. Sang ibu merasa heran sehingga berkata kepada anaknya, “tadi lewat seorang laki-laki yang sangat bagus keadaannya, lalu aku berdo’a ‘Ya Allah, jadikanlah anakku seperti orang itu..’, tapi kamu malah berdo’a, ‘Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu..’ Kemudian ketika ada seorang budak wanita yang sedang dipukuli dan dituduh berzina serta mencuri, aku berdo’a, ‘Ya Allah, jangan Engkau jadikan anakku seperti budak itu’, tapi kamu malah berdo’a, ‘Ya Allah, jadikanlah aku seperti dia’.”

Kemudian bayi itu menjawab, “Sesungguhnya laki-laki yang lewat tadi adalah orang yang berbuat aniaya dan semena-mena, sehingga aku berdo’a, ‘Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu..’. Sedangkan budak perempuan yang dituduh berzina dan mencuri sebenarnya dia tidak berzina dan tidak mencuri, sehingga aku berdo’a, ‘Ya Allah, jadikanlah aku seperti dia’.”

(Sumber: hadits Abu Hurayrah riwayat Al-Bukhari No. 3253 dan Muslim No. 2550)

Dikutip dari Buku “Kisah-kisah Pilihan untuk Anak Muslim Seri 1” hal 48 oleh Ummu Usamah ‘Aliyyah & Ummu Mu’adz Rafi’ah Penerbit Darul Ilmi

Categories: Anak dan Orang Tua, Keluarga | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: